Populer
Tuesday, 17 July 2018 | 21:24:04 WIB | 120 Pembaca

Upacara HKN Jajaran Pemkab Sergai Tahun 2018

Sumatra Utara

Foto:

 

Sergai.portalriau.com
Sambutan Bupati Sergai Ir. H. Soekirman yang dibacakan Sekdakab Drs. Hadi Winarno, MM :di tepat halaman kantor bupati sei rampah,selasa 17,juli,2018.

Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai) dengan luas wilayah ± 190.000 hektar yang menyebar di 17 kecamatan, 243 desa/kelurahan mempunyai potensi yang cukup besar untuk pengembangan usaha di bidang pertanian. Dengan penggunaan lahan sawah tahun 2018 seluas 38.707 hektar (sawah beririgasi 32.747 hektar dan tidak beririgasi 5.960 hektar).

Kabupaten Sergai juga merupakan salah satu lumbung beras di Provinsi Sumatera Utara (Sumut) dengan produksi beras dari tahun ke tahun terus meningkat. Menurut angka tetap tahun 2017 produksi beras yang dicapai sebesar 300.485 ton dengan kebutuhan 77.169 ton sehingga swasembada/surplus beras sebanyak 223.316 ton. Dengan adanya surplus beras ini, maka Kabupaten Sergai tidak perlu mengimpor beras dari luar, bahkan kita dapat memasok/menjual beras ke kabupaten lain yang kekurangan beras.

Pemerintah daerah  akan terus memberikan dukungan terhadap pengembangan pertanian serta pertanian organik di Sergai yang dimulai tahun 2003 melalui kegiatan Sistem Integrasi Padi Ternak (SIPT) di Kelompok Tani Mawar Desa Lubuk Bayas dalam membentuk bantuan ternak sapi beserta kandang, tempat pengolahan jerami dan tempat pengolahan pupuk kandang. Pada tahun 2015 kelompok tani kita sudah mendapatkan sertifikat organik dari Lembaga LESOS yaitu Kelompok Tani Subur dan Fajar.

Dengan ketekunan dan kerja keras kita, maka beras organik kita sudah dikenal masyarakat luas. Pesanan beras organik tidak hanya dari masyarakat Tanah Bertuah Negeri Beradat tetapi dari luar kabupaten. Karena masih kurangnya areal lahan pertanian organik seringkali pesanan itu tidak mampu terpenuhi.

Hal ini menunjukkan bahwa masih banyak peluang untuk meningkatkan hasil dan luasan dari pertanian organik di Sergai mengingat pasaran produk organik tidak hanya terbatas di dalam daerah namun juga keluar daerah bahkan internasional.

Kabupaten Sergai masih terbatas dalam hal areal lahan pertanian, oleh karenanya untuk melindungi lahan-lahan pertanian pangan, Pemkab sergai telah menerbitkan Perda Kabupaten Sergai Nomor 1 Tahun 2015 dan
diimplementasikan salah satunya dengan diterbitkannya Perbup Nomor : 26 Tahun 2016 tentang Gerakan Sawah Mandiri.

Sejak peraturan ini diberlakukan sampai saat ini, sudah ada penambahan luas baku lahan sawah baru seluas 51 hektar di 5 kecamatan yaitu Serbajadi, Tanjung Beringin, Teluk Mengkudu, Pegajahan dan Pantai Cermin. Dengan adanya peraturan ini diharapkan ketersediaan lahan pertanian khususnya lahan sawah di Sergai dapat dipertahankan dan laju alih fungsi lahan pertanian dapat diimbangi dengan tercetaknya lahan-lahan sawah baru.

Kemudian dengan terbitnya Perbup Sergai Nomor 27 Tahun 2018 tanggal 20 April 2018 tentang perubahan atas Perbup Nomor 38 Tahun 2016 tentang Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah pada Pemkab Sergai dimana bidang penyuluhan selama ini berada di Dinas Ketahanan Pangan, telah bergabung dengan Dinas Pertanian. Oleh karena itu diharapkan bidang Penyuluhan Pangan Dinas Pertanian dapat semakin memberhasilkan program-program pertanian selanjutnya.

Yang Menghadiri:Asisten, Staf Ahli Bupati,Kepala OPD,Pejabat Administrator,Pejabat Pengawas serta ratusan ASN jajaran Pemkab Sergai.(ks)

Whoops, looks like something went wrong.