Pelatihan Vokasi Juru Las PHR Jadikan Pemuda Riau Siap Kerja

Pelatihan Vokasi Juru Las PHR Jadikan Pemuda Riau Siap Kerja

Photo:

Sebanyak 20 putra Riau mengikuti Pelatihan dan Sertifikasi Juru Las (Welder) di BLK Kementerian Tenaga Kerja RI,Serang, Banten. Ini merupakan rangkaian Program Vokasi PT Pertamina Hulu Rokan bekerja sama dengan Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Riau dan Politeknik Caltex Riau (PCR) dalam peningkatan sumber daya manusia (SDM).

Pekanbaru, 18 April 2024 – Sebanyak dua puluh pemuda asal Riau mengikuti program Pelatihan dan Sertifikasi Juru Las (Welder) di Balai Latihan Kerja (BLK) Kementerian Tenaga Kerja RI, di Serang, Banten. Para peserta tersebut merasakan banyak manfaat setelah mendapat keterampilan sebagai bekal untuk terjun ke dunia kerja kedepannya.

“Kami dibimbing langsung oleh instruktur yang sangat ahli di bidangnya. Ini menjadi pengalaman berharga bagi saya untuk siap terjun ke dunia kerja nantinya,” kata salah satu peserta asal Kampar, Afif Diabakri, Kamis (18/4/2024).

Alumni SMA Negeri 1 Tapung ini merasa bersyukur menjadi bagian dari peserta Pelatihan dan Sertifikasi Juru Las yang dilaksanakan PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) bekerja sama dengan Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Riau. Didampingi mitra pelaksana Politeknik Caltex Riau (PCR), para peserta menjalani program peningkatan keterampilan dan pengetahuan juru las selama dua bulan di BLK Kementerian Tenaga Kerja RI, Serang.

“Semoga setelah pelatihan dan sertifikasi ini saya dapat dengan cepat mendapat peluang kerja sebagai welder, yang terampil,” ucapnya.

Bagi Afif, mengikuti pelatihan juru las merupakan pengalaman baru setelah lulus dari bangku sekolah pada 2023 lalu. Dia mengaku sebelumnya tidak mengetahui sama sekali teknik pengelasan. Namun setelah mengikuti pelatihan, Afif merasa memiliki keterampilan luar biasa sebagai juru las dan siap untuk terjun ke dunia kerja.

“Kami diajari bagaimana teknik pengelasan, menentukan posisi yang aman dan selamat sesuai kualifikasi pekerjaan,” tuturnya.

Selain mendapatkan keterampilan baru, Afif bersyukur dapat berbaur dan menambah relasi dengan sejumlah peserta lainnya yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Dia berharap, perkenalan dengan peserta lainnya dapat menambah jaringan untuk menentukan karir kedepannya.

“Selain mengasah keterampilan mengelas, keamanan dan keselamatan kerja menjadi hal utama. Ini menjadi bagian pesan penting yang kami pelajari,” ucapnya.

Hal serupa dirasakan peserta lainnya, Liwinko Pasaribu. Lulusan sekolah kejuruan ini mengaku wawasannya tentang pengelasan bertambah dengan hal-hal baru dan belum pernah didengarnya. Dia menyebut, lewat pelatihan ini akhirnya memahami bagaimana melakukan teknik pengelasan yang baik dan benar.

Dia mendapat bimbingan langsung dari instruktur ahli di bidang pengelasan, hingga akhirnya bisa mempraktikkan keahlian pengelasan dengan hasil terbaik dan sesuai standar pekerjaan las. Liwinko meyakini dengan bekal dan keahlian yang didapatnya, bisa menjadi bekal baginya untuk bekerja di industri terkait, di dunia usaha dan hingga dapat berdikari dalam upaya mengurangi angka pengangguran di daerah itu.

“Harapan saya agar pelatihan seperti ini terus berlanjut dengan melibatkan lebih banyak lagi generasi muda di Riau, dan kami yang telah ikut serta agar dapat terus dibimbing agar ilmu yang sudah diraih dapat terus dikembangkan dan diasah makin kuat pada masa mendatang,” ujarnya.

Peserta asal Pekanbaru, Handroz merasakan melalui pelatihan welder ini membuka kesempatan untuk terjun ke dunia kerja sebagai juru las. Ia mengaku akan terus mengulang-ulangi ilmu yang sudah dipelajari agar keterampilan mengelasnya semakin baik dan sempurna.

“Setelah pelatihan ini peluang saya bekerja sebagai welder semakin terbuka lebar, karena sudah mengikuti ujian kompetensi dan meraih sertifikasi profesi. Ini modal dan bekal saya untuk meng-upgrade diri,” ujarnya.

Dia menyadari kompetensi welder hingga kini terus dibutuhkan di berbagai lini industri, dan peluang pekerjaannya cukup terbuka bagi yang memiliki kemampuan pengelasan. Ia berharap alumni pelatihan ini mendapatkan wadah, atau juga kesempatan magang untuk terus mengulang keahlian mengelas.

“Ke depannya mungkin bisa diadakan pelatihan welder 6G (pengelasan pipa dalam posisi tertentu), lowongan kerja saya temukan kebanyakan adalah 6G, agar lebih mudah untuk generasi muda Riau untuk mendapatkan pekerjaan,” harapnya.

Manager Corporate Social Responsibility PHR WK Rokan, Pinto Budi Bowo Laksono mengatakan, Pelatihan dan Sertifikasi Juru Las ini merupakan bagian dari pelaksanaan program penguatan Ekosistem Vokasi PHR di Riau untuk melahirkan SDM yang berkualitas sekaligus membuka akses untuk lapangan pekerjaan sesuai dengan keahlian yang dimiliki. Bagi PHR, sumber daya manusia perlu terus dibekali dengan keterampilan dan kompetensi lebih maju guna menghadapi era revolusi industri 4.0 yang berbasis teknologi.

“Diharapkan, SDM yang lahir dari pelatihan ini dapat memenuhi kebutuhan perkembangan industri saat ini serta mengurangi pengangguran dengan terserapnya tenaga kerja lokal,” kata Pinto.

# # # # # #

Photo:

Salah satu peserta Pelatihan Juru Las (Welder) asal Kampar, Afif Diabakri tengah belajar teknik pengelasan dalam Pelatihan dan Sertifikasi Juru Las yang dilaksanakan PHR bekerja sama dengan Disnakertrans Riau dan PCR di BLK Kementerian Tenaga Kerja RI Serang, Banten.

TENTANG PHR WK ROKAN

PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) merupakan salah satu anak perusahaan Pertamina yang bergerak dalam bidang usaha hulu minyak dan gas bumi di bawah Subholding Upstream, PT Pertamina Hulu Energi (PHE). PHR berdiri sejak 20 Desember 2018. Pertamina mendapatkan amanah dari Pemerintah Indonesia untuk mengelola Wilayah Kerja Rokan sejak 9 Agustus 2021.

Pertamina menugaskan PHR untuk melakukan proses alih kelola dari operator sebelumnya. Proses transisi berjalan selamat, lancar dan andal. PHR melanjutkan pengelolaan WK Rokan selama 20 tahun, mulai 9 Agustus 2021 hingga 8 Agustus 2041.

Daerah operasi WK Rokan seluas sekitar 6.200 km2 berada di 7 kabupaten/kota di Provinsi Riau. Terdapat 80 lapangan aktif dengan 11.300 sumur dan 35 stasiun pengumpul (gathering stations). WK Rokan memproduksi seperempat minyak mentah nasional atau sepertiga produksi pertamina.

Selain memproduksi minyak dan gas bagi negara, PHR mengelola program tanggung jawab sosial dan lingkungan dengan fokus di bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi masyarakat dan lingkungan.

Berita Terkait

Pemkab Labuhanbatu Ikuti Pembelajaran ASN se-Propinsi Sumatera Utara

Labuhanbatu, portalriau.com - Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu diwakili Asisten II Setdakab Labuhanbatu Drs. Ikramsyah Nasution mengikuti pembelajaran ASN se-Propinsi Sumatera Utara secara daring atas Kunjungan Kerja…...

BKPP Labuhanbatu Upayakan Penuntasan Masalah Disparitis Data ASN

Labuhanbatu, Portalriau.com- Pelaksana Tugas (Plt) Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan Kabupaten Labuhanbatu Asrol Aziz Lubis MAP mengatakan saat ini pemerintah Kabupaten Labuhanbatu melalui badan Kepegawaian,…...

Hj. Ellya Rosa Siregar Prioritaskan Pembangunan Jalan Pangkatan-Tanjung Serang Elang

Labuhanbatu, portalriau.com- Selaku Plt. Bupati Labuhanbatu, Hj Ellya Rosa Siregar,S.Pd, MM, menyampaikan aspirasi masyarakat dibawah kepemimpinannya, aspirasi tersebut di sampaikan kepada anggota DPRD Propinsi Sumut…...

Plt. Bupati Labuhanbatu Hadiri Apel Gelar Pasukan OPS Patuh Toba 2024

Labuhanbatu, Portalriau.com - Plt. Bupati Labuhanbatu Hj Ellya Rosa Siregar, S.Pd, MM, hadir mengikuti rangkaian Apel Gelar Pasukan Operasi Patuh Toba 2024, di lapangan Mapolres…...

PHR Raih Penghargaan dari Kemendikbudristek Utamakan Pendidikan STEM di Indonesia

JAKARTA, 15 Juli 2024 – PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) meraih penghargaan dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) atas komitmen dan dedikasinya dalam…...